Pantai Parangtritis: Perpaduan Eksotisme dan Mistis

Home/Wisata Pantai/Pantai Parangtritis: Perpaduan Eksotisme dan Mistis

Pantai Parangtritis: Perpaduan Eksotisme dan Mistis

Jika Anda berkunjung ke Jogja, Parangtritis merupakan salah satu alternatif destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan. Parangtritis merupakan obyek wisata pantai yang sangat terkenal di Yogyakarta. Pantai ini mempunyai keunikan pemandangan yang tidak terdapat pada objek wisata pantai lainnya, yaitu ombak yang besar dan adanya gunung-gunung pasir di sekitar pantai, yang biasa disebut gumuk.

sunset-parangtritis

Asal Nama

Nama Parangtritis menurut legenda, berawal dari zaman Kerajaan Majapahit. Saat itu seorang pelarian bernama Dipokusumo sedang melakukan semedi. Ketika sedang melakukan semedi, ia melihat air menetes ( tumaritis ) yang berasal dari celah-celah batu karang (parang). Kemudian Dipokusumo memberi nama daerah itu Parangtritis yang artinya air yang menetes dari batu. Pantai Parangtritis terletak di Kecamatan Kretek, Bantul, sekitar 25 km dari pusat kota Yogyakarta.

Untuk mencapai pantai ini pun sangat mudah, dengan transportasi umum maupun kendaraan pribadi, selain itu Anda juga dapat menggunakan Semberani Rental Mobil Jogja, sebuah jasa sewa mobil di Jogja yang mengutamakan kenyamanan, keamanan, serta harga murah. Sore menjelang matahari terbenam adalah saat terbaik untuk mengunjungi pantai paling terkenal di Yogyakarta ini. Namun bila Anda tiba lebih cepat, tak ada salahnya untuk naik ke Tebing Gembirawati di belakang pantai. Dari sana Anda bisa melihat seluruh area pantai, laut selatan, hingga ke batas cakrawala.

Keindahan Senja

Senja yang remang-remang dan bayangan matahari berwarna keemasan di permukaan air semakin membangkitkan suasana romantis. Tak heran banyak pengunjung yang membawa pasangannya ke sana. Parangtritis memang terkenal dengan keindahan sunsetnya yang memukau. Selain merupakan pantai yang eksotis, di Parangtritis juga terdapat beberapa sarana kegiatan wisata, seperti: Bermain Layang-layang Pantai Parangtritis menawarkan kegembiraan bagi mereka yang berwisata bersama keluarga. Bermain layang-layang salah satunya. Angin laut yang kencang sangat membantu membuat layang-layang terbang tinggi. Oleh karena itu Parangtritis sering dijadikan lokasi festival layang-layang Naik Bendi.

Fasilitas

Menyusuri permukaan pasir disapu ombak dengan kereta kuda beroda 2 ini tak kalah menyenangkan. Bendi akan membawa Anda ke ujung timur pantai Parangtritis ataupun menyusuri pantai dalam senja yang eksotis. Kalau lebih suka naik kudanya langsung, bisa mendatangi jasa penyewaan kuda. Berpetualang dengan ATV atau Aeromodelling Untuk yang berjiwa petualang, ATV (All-Terrain Vehicle) patut dicoba. Dengan ATV, Anda dapat menaklukkan bukit-bukit pasir di sepanjang pantai.

Parangtritis juga merupakan tempat untuk olahraga udara, aeromodelling Pemandian Umum Karena ombaknya yang besar maka pengunjung Pantai Parangtritis dilarang berenang di seputaran pantai, namun untuk itu sudah disediakan fasilitas pemandian umum bagi yang ingin berenang dengan aman dan nyaman. Di antaranya adalah pemandian Parang Wedang yang konon airnya dapat mengobati berbagai penyakit kulit karena mengandung belerang.

Adat Istiadat

Melihat Upacara Ritual Adanya mitos Nyai Rara Kidul juga menciptakan eksotisme nan mistis tersendiri di Parangtritis. Upacara-upacara seringkali digelar untuk menghormati Nyai Rara Kidul. Oleh Kraton Yogyakarta, Parangtritis dijadikan tempat upacara Labuhan. Hampir setiap malam Jumat Kliwon dan Selasa Kliwon, para nelayan setempat melakukan upacara ritual di Parangtritis. Acara ritual diwarnai pelarungan sesajen dan kembang warna-warni ke laut. Nah, dari penjelasan di atas tentunya akan menambah referensi Anda saat berwisata ke Yogyakarta. Jadi, jangan tunda lagi. Ayo kita plesiran ke Parangtritis!

By | 2018-04-07T14:31:16+00:00 December 16th, 2017|Wisata Pantai|0 Comments

About the Author:

Leave A Comment